Akmadamai’s Blog











{November 12, 2008}   Ai’s Pics

p8160021

p12601431

Advertisements


{February 21, 2011}   Si Kecilku udah gede

Si kecilku udah gede. Bisa nanya “apa ma valentine itu? Kenapa orang pacaran suka valentine”

Kemarin ganti lagi, si mama dipaksa si nenek beli kotak ajaib baru, si bb…..lha si kecil jg ikutan minta beli, sampai sakit2. Akhirnya beli juga hape ‘blackberry palsu’ (ndompleng istilah anakku ngasih nama hapenya). Ajaib, esoknya sakit si kecil sembuh

Waktu beli, biar badan demam maksa ikut beli ke tokonya. Di toko, hape mamanya diambil dan bilang ke mbak penjaga tokonya, “mba, aku beli hape kayak ini ya, tp yg wrn pink”…..udah deh, se toko bongkar2 nyari ‘blackberry palsu’ yg kayak punya mama

Posted with WordPress for BlackBerry.



{February 2, 2009}   Stiker buatan mama untuk Ai

Stiker ini rikues dari ai. Akhirnya hujan2, beragkat cari kertas stiker kosongan untuk bikn stiker dengan gambar pilihan ai.

Ini hasilnya, bikinnya 1.5 jam aja, tp ngomelnya ai dari kemarin

sticker1 anak



{November 19, 2008}   Ai orang Indonesia

Kenapa aku bikin judul itu ? Karena emang ai udah tau tanaha airnya adalah indonesia. Setiap kali nonton televisi yang menyajikan acara pertandingan, apa saja, antara indonesia dan negara lain, ai akan bersorak – sorak, “indonesia, indonesia, ayo indonesia”. Kalo menang sorakannya berganti “indonesia menang, indonesia menang”. Kalo kalah, tv-nya dimatiin, ini nih yg masih hrs dipelajari ai, menerima kekalahan

Anyway, cerita ini tentang ai dan tanah airnya, indonesia. Awal mula ai mencintai indonesia dari sebuah film, krn ai emang hobi nonton film. Film itu berjudul ‘Denias, senandung di atas awan’. Dalam ‘Denias’ berkali – kali diceritakan tentang indonesia, wilayah indonesia, lagu2 kebangsaan. Bagi ai, adalah hal yg aneh, seorang anak yg sangat berbeda dengan dirinya (anak papua) tapi belajar tentang indonesia (kebetulan ai udah mengenal indonesia dan luar negeri — negara lain). Akhirnya permintaan ai padaku adalah dijelaskan tentang indonesia. Dan aq menjanjikan membelikannya sebuah peta indonesia, seperti gambar yg dibikin ‘Denias’.

Setelah aq belikan peta, yang pertama ditanya ai, apa itu indonesia. Aq tunjukin, peta indonesia. Di peta indonesia aq tunjukin dimana ai tinggal dan dimana denias tinggal. Kalo ai pengen ke tempat denias, harus melewati apa aja. Mengenalkan jarak jauh dekat dalam peta, dengan cara menunjukkan tempat yg pernah didatangi ai dan rumahnya saat ini. Misal, ai pernah ke jakarta dan ai tahu lamanya perjalanan ke jakarta dari surabaya. Dari perbandingan itu, ai bisa membayangkan jarak surabaya dan papua. Dari surabaya dan papua, ai mulai bertanya pulau – pulau lain dan propinsi – propinsi lain.

Itu adalah saat ai mulai mengerti secara fisik indonesia. Karena di peta yg aq belikan juga ada peta dunia, ai mulai mengerti lagi bedanya indonesia dan amerika, bedanya indonesia dan jepang. Di samping krn di peta itu juga ada gambar bendera – bendera negara dunia.

Ai tahu tentang nasionalisme dimulai dari kuburan. Ai punya hobi menghitung kuburan yang dilewatinya setiap kali pergi ke luar rumah. Saat melewati taman makam pahlawan, ai bertanya “apa itu ma ?”, aku jawab “kuburan”, “kok bagus lo ?”, ai balik nanya lagi. “Itu kuburannya para pahlawan, sayang”, akhirnya aku jelasin. Akhirnya jadi pertanyaan yg banyak dari ai, “apa itu pahlawan ?”, “Pahlawan itu orang yang mati karena perang, jaman dulu, saat indonesia belum merdeka”. Akhirnya jadi penjelasan yang panjang, bahwa indonesia dulu dikuasai negara lain, biar indonesia merdeka, para pahlawan itu perang. Penjelasan yang harus simple, karena ai masih 5th, bukan anak usia sd.

Dari peta ai mengenal indonesia, dari kuburan, ai tahu nasionalisme. Aku sendiri, ga menyangka, ternyata pengertian ai berkembang dengan cepat. Aku baru tahu saat ai nonton tv, dan menyemangati tim indonesia untuk menang



{November 14, 2008}   Punya Mama dan Ai

Menurutku, tiap anak harus punya cara atau kegiatan unik yang hanya ortu dan anaknya yg tahu maksudnya. Seperti juga persahabatan, kadang hanya sahabat kita yg tahu maksud kita. Demikian pula hubungan antara anak dan ortunya.

Kebiasaan yg mama dan ai lakukan, yg ga nyontek siapapun, dan cuma mama dan ai yg ngelakuin :

– cium mama dan ai. Mama kalo mencium ai, ga akan pipi kiri dan pipi kanan. Sehabis pipi kiri pipi kanan, dahi, hidung dan dagu. Kalo kurang protes

– da….da…Kalo melambaikan tangan untuk berpisah sampai bener2 ga keliatan orangnya

– Kalo ga mandi, baunya bau kucing

– Setiap akhir pekan, ai dapat hadiah 1, 2 atau 3 macam, tergantung dengan aktivitasnya dalam 1 minggu. Ada 3 pilihan, bisa dapat semua, 2, atau 1. Pilihan 1, jalan – jalan, pilihan 2, makan di luar, pilihan 3, beli barang yg disukainya. Kalo dalam seminggu ngajinya penuh, ga bolong, dapat 2, kalo ngajinya bolong dapat 1, kalo di rumah pinter, bantu2 kerjaan di rumah, dapat 3 macam hadiah



{November 14, 2008}   ngeblog pake wordpress

Baru baru ini aq coba jual produkku secara online,
setelah berkutat offline. Nah karena
gaptek, aq bikin blog aja, yang simpel dan ga ribet, dan yang pasti
ngirit biaya gitu lo. La ga tahu apa apa kok bisa2nya bikin blog. Nah
caranya bikin pun ga cara pinter2an, tapi cara ga pinter. Selama ini,
aq suka surfing di inet, jadi cukuplah untuk tahu ada beberapa blog.
Yang aq tahu blogspot, multiply ama wordpress.

Nah, targetku dah pasti, ke3 blog itu. Aq harus milih salah satu. Aq
buka windows 3 kosong. Aq ketik tiap satu windows, satu alamat blog.
Yang mana yang tampil duluan di inet kantor yg lemot, itulah yg aq
pilih. Ternyata wordpress yg tampil duluan. Ya udah deh bikin blog di
wordpress.

Ternyata setelah buka wordpress, ehhh kok lain ya ama blogspot.
Toolsnya lebih banyak, wuih susah juga nih. Harus belajar lagi. Ntar
diceritain lain waktu di subject ngeblog di wordpress.

Trs, ada masalah lagi, upload image. Wahhh gimana nih caranya, utek
sana utek sini, hasilnya ga memuaskan. Inget temen pernah sharing foto
di flickr. Coba aja. Inget juga, kalo buka blog orang sering saat
nunggu baca tulisan, wait upload photobucket. Jadi lagi2, 2-2nya diuji
coba. Buka 2-2nya, coba upload image, ga tanggung2 langsung 9 image.
Tapi satu2, flickr dulu, terus coba upload di photobucket.
Hasilnya……flickr lebih cepat. Udah bahagia nih, bisa upload. Trs
ada masalah lagi, gimana ngirim image ke blog ya. Utak utek, akhirnya
nemu juga

Btw, bikin blog di wordpress jadi bikin aq ketagihan, seneng banget
mengcustomize tool2nya. Bahkan statistiknya bisa diliat secara rinci,
tanpa harus nyari dari tempat lain. Orang mampir di blog kita lewat
mana, nemu blog kita di search engine pake kata apa. Orang bule bilang
“Cool, man”

Yang pasti, aq yakin banyak yang lebih pinter dari aq. Tapi ini share
dariku yang baru belajar ngeblog dan feel so fun with it.



{November 13, 2008}   Bermain bersama Ai

Aq punya acara bermain bersama ai :
– bikin kue kering. Buat anakku ini kegiatan menyenangkan, menimbang bahan, menghitung telor yg harus dimasukkan, nanti kalo dah waktunya nyetak, dia akan nyetak kue sesuai keinginan hatinya. Kadang bentuk bebek, kadang daun, kadang es krim, macem2. Anakku sangat menikmati acara ini.

– Bermain seakan2 di bank. Gantian yg jadi customer dan petugas bank-nya. Saat anakku jadi petugas bank, dia akan menulis di buku tabungan uang yg kita tabung. Karena ga ngerti harus nulis apa, mamanya yg jadi customer nulis di kertas sebagai slip penarikan atau setoran, nanti di tiru ama anakku. Duitnya pake’ duit mainan

– Bermain robot2an. Bukan robot beneran, tapi mama atau anakku yg jadi robot. Kalo ga ditekan tombolnya diem aja. Ntar klo ditekan gerak, sambil bunyi kayak robot. Kadang robotnya biar ditekan diem aja, baterainya habis, harus diganti, kadang robotnya salah perintah, disuruh duduk malah berdiri, berarti robotnya rusak, harus diservis

– Kalo lagi males, main guling2an di kamar. Satu pura2 tidur, yg pura2 tidur cari guling, dapat guling di sebelahnya yg berperan mama atau anakku. Gulingnya protes, ini bukan guling, yg pura2 tidur, ngomong “duh, guling kok gerak2 terus sih”. Nih kalo dah capek kerja, tp harus tetep main ama anak
– Seperti kebanyakan anak, sekolah – sekolahan. Ai jadi gurunya, mama jadi muridnya. Tapi muridnya ga boleh pintar, harus pura2 salah dan ga bisa. Nanti, bu guru ai yg akan benerin “gini lo, sudah diajarin kok masih ga bisa sih”. Nanti kalo bisa, bu guru Ai akan bilang “Nah, gitu lo, sekarang lanjut”



{November 12, 2008}   Rewards and Punishment or ……?

Pagi ini, aq berangkat kerja naik motor kayak biasanya tapi sambil dahi berkerut. Sebelum berangkat, bapakku mengkritikku, caraku mendidik anak, katanya aq mendidik kayak lumba – lumba. Kalo diiming – iming hadiah, baru ada keinginan jalan. Padahal sebenernya bukan itu maksudku.

Aq sampai hari ini ingat, setelah bertahun – tahun lulus kuliah, sampai aq lulus kuliah, tidak ada keinginan untuk maju buat diriku sendiri, meski bidang yang aq tekuni memang aq sukai. Memang sayang beribu – ribu sayang, sejak aq ingat dari kecil, tak pernah ada pujian apalagi hadiah dari kedua orang tuaku ( bahkan pelukan sayang ) apabila aq telah membuat sebuah kemajuan, besar atau kecil. Tak pernah ada kata “pintarnya anakku” atau cukup “pintar”, yang ada adalah aturan dan ocehan aja (itu yang aq ingat) meski anaknya jadi juara se kabupaten, mulai pelajaran hingga olahraga. Selalu sekolah di sekolah terbaik tanpa pernah repot berdesak – desakan mendaftarkan anaknya, karena anaknya selalu nangkring di ranking teratas saat mendaftar sekolah favorit. Bukannya aq sombong, tapi meski aq memperoleh semua itu, aq ga bangga, aq ga tahu buat apa itu, yang aq tahu cuma pengen kedua ortuku seneng.

Bahkan saat kuliah dan sekali lagi di tempat favorit, aq juga ga tahu buat apa aq lulus, rasanya ga ada artinya. Bahkan seusia anak kuliah, aq masih ga tahu buat apa aq lulus, aq cuma tahu sekolah buat nyenengin ortu aja, karena nilaiku kepreset sedikit aja waktu aq masih sekolah diocehin ga habis2. Jadi sekolah tuh tujuannya buat ortu, bukan buat aq

Makanya, aq tidak ingin hal itu terjadi pada anakku, aq pengen anakku tahu, kalo dia berbuat baik, punya kemajuan biar sedikit, ada rewards yang menyenangkan buat dia, kadang cuma pelukan dan cium, kadang jalan2 keliling kotaku yang kecil, ga mahal, tapi menyenangkan. Sebuah kemajuan adalah buat dia, bukan buat mama, karena yang merasakan seneng kan anakku, dan anakku juga tahu untuk menyenangkan dia, mamanya harus jungkir balik untuk menyediakannya. Sebaliknya, kalo dia nakal, ada punishment yang ga menyenangkan buat dia, mulai ga boleh keluar rumah, ga boleh nonton tv, sampai ga dicuekin sama mama. Jadi apa yang menyenangkannya atau tidak semua tergantung usahanya. Harapanku suatu saat nanti, di masyarakat dia akan tahu, berbuat baik akan mendapat imbalan yang baik dari masyarakat, demikian pula sebaliknya. Dan yang lebih penting, dia akan berusaha untuk dirinya, bukan buat mama, karena yang merasakan senang atau tidak kan anakku.

Jangan sampai masa kecil sampai masa kuliahku terulang pada anakku. Anakku harus punya keinginan dan tujuan hidup untuk dirinya sendiri, bukan buat orang lain.



{October 24, 2008}   Bisa membaca atau suka membaca ?

Buat yang punya anak seumuran anakku (antara usia 3-6 th), pasti mulai untuk mengenalkan membaca atau at least, huruf. Yang jadi pertanyaanku, lebih baik yg mana dahulu, mengenalkan anak bisa membaca atau mengenalkan anak untuk suka membaca.

Kebetulan yg aq lakukan pd anakku adalah mengenalkan suka membaca. Di saat usianya 3bln udah aq belikan buku cerita. Aq ceritain isi buku itu, entah dia ngerti apa ga. Di saat jaga anakku tidur, aq selalu baca buku, saat matanya melek yg dilihat pertama adalah mama baca buku. Semakin besar usia anakku, bukuku yg aq baca jadi musuh besarnya, tiap kali aq baca buku, bukuku direbut, dibuang (yg terhitung masih untung), kadang2 dirobek. Tp semakin besar usianya, sekitar 1th, aq belikan buku2 yg gede2, berisi gambar2 dan sedikit tulisan. Buku itu dibacanya (diliat2lah pastinya, wong masih 1th), sambil merangkak diatas buku2nya. Klo dah bosan buku2 itu dirobek2 sampai habis. Padal buku2 itu dicari susah2 di pasar loak, maklum bukan mama yg kaya.

Semakin bertambah usianya sekitar 2.5-4th, dia mulai mencintai buku2nya, tiap kali pergi yg diminta adalah buku, disamping mainan. Tiap hari, paling tidak 2-3 bukunya diambil untuk diminta ceritain. Sekitar usia 3.5-4th anakku mulai membaca buku. Tapi bukan baca yg sebenernya, wong ga mau belajar huruf. Membaca semaunya, seperti yg diceritain orang lain. Kayak tertulis buku berjudul ~ Api ~, dibacanya ~ ini buku ai cerita api ~.

Mulai ada rasa was2, saat anakku udah berusia 4th lebih, tp bener2 ga mau belajar huruf. Di saat anak2 org lain mulai cerita anakku dah bisa semua huruf, bahkan ada yg bercerita dah bisa membaca. Tp biar was2, aq tetep pada pendirianku, aq tidak mau memaksa anakku untuk mempelajari sesuatu, kecuali itu keinginannya. Lebih baik mengenalkan menyukai belajar daripada memaksa untuk belajar. Keinginan anakku belajar huruf dimulai dari keinginannya bisa menulis namanya di tiap buku yg dimilikinya. Itu terjadi awal tahun ini. Dan sekitar bulan februari anakku minta sekolah, permintaan sendiri. Mulai timbul tertariknya pada huruf dan membaca yg benar. Dalam waktu 6-7 bln, anakku sekarang dah bisa membaca buku2nya sendiri sampai tamat, tanpa dipaksa atau dibantu. Selama proses belajar itu, aq tidak pernah menyuruh ataupun membantu tanpa diminta, hanya mengamati. Ternyata, kekhawatiranku selama ini ga berarti sama sekali. Anakku pengen bisa baca secepatnya karena keinginannya untuk bisa membaca buku2nya sendiri, sampai saat dia belajar aq yg ngerem, takut otaknya kecapekan.

Sampai sekarang, aq masih heran dengan banyaknya ortu yg pengen anaknya cepet2 bisa baca, sampai les, metode ini itu, tp saat kemampuan membaca anaknya sudah bagus, ternyata kemampuan itu useless. Gimana ga useless, aq liat tetanggaku, anak2 saudaraku, bisa membaca hanya untuk seperlunya, bukan dipakai untuk suka membaca. Jadi buat apa pengen cepet2 bisa membaca, kalau saat keterampilan membaca sudah dicapai hanya dipakai untuk baca buku pelajaran dan itupun kadang2

Bukan bermkasud menggurui, tp menurutku lebih baik dikenalkan suka membaca dan klo sudah suka membaca, akan timbul keinginan dari anak sendiri untuk belajar bisa membaca yg baik.

Sekarang ini anakku ribut minta diajarin bahasa inggris, gara2 sebagian bukunya berbahasa inggris, film2 cd-nya sebagian berbahasa inggris, game2nya banyak yg bahasa inggris, sampai internetan pun bhs inggris. Yg bingung mamanya nih sekarang, gimana metode mengajarkan bhs inggris yg bukan bahasa ibu pada anak usia 5 th



{October 24, 2008}   Sahabat kecil Ai

Cerita2 ah,

anakku dah mulai sekolah tahun lalu, udah TK B sekarang. Kenapa aq cerita tentang sahabat anakku ? Ya….karena takjub melihatnya. Ternyata anak sekecil anakku dan sahabatnya yg masih berusia sekitar 5 – 6 th sudah bisa menjalin sebuah persahabatan yang saling menguatkan.

Awalnya, karena anakku masuk di tengah2 tahun ajaran (ya…karena maunya sekolah saat itu, ya saat itu sekolah). Berhari2 anakku jutek, krn cuma beberapa temannya yg nyambung ama omongannya (anakku terbiasa berbahasa indonesia, krn hidupnya nomaden dan teman di lingk awalnya, asalnya dari indonesia raya) dan anakku jg ga aq sekolahin di kota, tp pinggiran kota, yg suasananya masih desa. Anakku waktu itu ga ngerti bahasa jawa sama sekali, cuma ngerti bhs indonesia. Sering salah paham ama temannya gara2 salah persepsi. Temannya bilang “duk” (singkatan ‘bukan’ dlm bhs sehari2 jawa orang sby), anakku mikir temannya bilang ‘duduk’. Jadinya dia sering jutek.

Untungnya dia nemu 2 org temannya yg bisa ngomong bhs indonesia sama dia. Tapi satu temannya suka jahil, satunya lagi sama kayak anakku, kayak burung cucakrowo di pagi hari hehehe…… sama2 suka ngomong. Dari sini, mulailah anakku berteman dengan salsa (sahabat kecil anakku). Klo aq jemput sekolah, pasti dia saling berpamit dengan si salsa. Saat itu aq belum tahu siapa ortu salsa. Lama2 aq tahu juga, dari cerita anakku, saat gurunya nanya tentang ayah dari anakku dan salsa. Salsa jawab “ayahku menikah lagi dan punya anak lagi”, sedang ai jawab “ga tau bu guru, ga ngurusin”… …..dari situ baru aq tahu kalo salsa ternyata jg dibesarkan oleh seorang ibu SP. Entah berawal dari situ atau yang lain, anakku tambah erat persahabatannya dengan salsa.

Persahabatan mereka, seperti juga anak yg udah besar atau orang dewasa, punya cerita berdua, saling menjaga dari gurunya (kayak saat ditanya gurunya tentang ayahnya) atau temannya saat di sekolah. Semakin lama, mereka semakin akrab dan mulai ngrepotin mamanya….. hehehe… ..gimana ga ngrepotin. Klo libur lama, dah pasti minta dianter nengokin temannya di rumahnya, dan klo dah dirumahku, salsa ga mau pulang dan juga sebaliknya. Dan anakku yang super duper pelit, jadi anak yg murah hati dengan sahabatnya.

Dari persahabatan mereka, mamanya jadi belajar, dari anak kecil aja, mereka dah bisa memilih sahabat yg bisa mengerti dirinya, berbagi, saling menguatkan padahal mereka baru berusia 5 – 6 th. Jadi bener kata orang, setiap manusia butuh manusia lain untuk hidup, apalagi dalam kondisi kehidupan yang minoritas (well…..diakui atau tidak, SP adalah minoritas di lingkungan masy).

Jadi apapun masalah kita, yg pasti jangan tinggalkan keluarga dan pelajaran dari persahabatan anakku, juga jangan tinggalkan sahabat2 kita yg selama ini dah ngertiin kita —- itulah pelajaran yg aq petik dari persahabatan anakku. Krn dulu, saat aq masih mengandung anakku, aq sempat menjauhi sahabat2ku, krn takut ditolak, padahal ternyata mereka adalah orang yg paling mau menerimaku dalm kondisi apapun, dan kata mereka saat aq muncul kembali dalam lingkaran persahabatan kita “kemana aja kamu, kita cari kamu pada khawatir, kenapa kamu menjauhi kita”, setelah tahu masalahku dan sempat berantem jg dengan mereka



et cetera